Detik-detik sebelum kenaikan BBM 2008

Memang sudah saatnya pemerintah untuk menaikkan harga BBM. Saya malah setuju dengan kenaikan BBM, dengan alasan untuk menyelamatkan APBN Indonesia yang agak berantakan ini. Nah, bagi anda yang tidak setuju dengan kenaikan BBM ini, sebaiknya dihemat saja pemakaiannya. Tadi saya melihat di Metro TV, beberapa kali rapat kenaikan harga BBM diinterupsi oleh anggota-nya. Namun tetap saja, ditutup dengan hasil “Harga BBM tetap dinaikkan”.

Mari kita ke Indonesia yang nyata kali ini… Sekarang ini (23 Mei 2008), saya baru pulang dari rumah saudara saya. Nah kebetulan, bensin mobil ayah saya tinggal sedikit nih.. Mobil ini pun di bawa ke SPBU terdekat (di cinere). Dan, WOW! antrian mobil & Motor di SPBU panjang sekali! Semuanya mengantri di barisan “Premium”. Parahnya lagi, ada beberapa mobil yang tergolong “mewah” seperti camry, altis, accord, yang antri Premium juga!

Wuih, saya kaget sekali melihat itu! “Mereka” kan orang-orang yang “berkantong tebal!” Kok, belinya premium sih? Harusnya mereka tahu, apa konsekuensinya membeli mobil mewah. Premium, hanya ditujukan untuk orang-orang (maaf) kalangan bawah. Apa jadinya tuh,, Mobilnya Camry, beli bensin Premium!? 

Nih, dari beberapa sumber yang saya ketahui, dari Rp 160 triliyun BBM yang disubsidi pemerintah, Rp 100 triliyun-nya dinikmati orang-orang “mampu” !

Anyway, cuma untuk info saja, Harga BBM akan dinaikkan sekitar pukul 00:00:01 pada tanggal 24 Mei 2008. Harga Premium naik menjadi Rp 6.000, Harga Solar naik menjadi Rp 5.500, dan minyak tanah naik menjadi Rp 2.500

6 thoughts on “Detik-detik sebelum kenaikan BBM 2008

  1. yang gw agak ga stuju dari kenaikan bbm:

    – naiknya ketinggian, sekitar 30%.. itu berarti klo lu biasanya ngabisin bensin 1 jt per bln jd 1,3 jt per bln. blom lagi diikutin kenaikan barang2 lainnya

    – trus solusi pemerintah setelah subsidi dikurangin malah ngasih BLT (Bantuan Langsung Tunai), yang bikin (kebanyakan) orang (indonesia) tambah males dan bantuannya aja tuh terlalu kecil dibandingkan kenaikan bbm + barang2. seharusnya mereka dikasih program padat karya (kyk dikasi lapangan kerja gt), trus digaji supaya mereka jg dpt ketrampilan. nah, kan kalo dibuat usaha kyk gt uang yg dihasilkan bs lebih besar drpd cm dr blt. trus tingkat pengangguran dan kemiskinan kan lama-lama bisa terkurangi.

    – juga, klo maw naikin bbm bersihin dulu pemerintah dan lembaga2 nya (terutama depkeu, pertamina dan BI) dari KORUPSI. percuma aja naikin anggaran kalo ujung-ujungnya dikorup lagi.

    – terakhir, sebenarnya ini cuma kesimpulan, kalau ternyata sby tadi malem ga berhalangan, dia tuh pengecut. liat aja, biasanya yang ngungumin kayak ginian kan presiden. dulu pas jamannya (alm) pa harto yang ngungumin beliau sendiri. sekarang, yg ngungumin malah mentri2 itu, yg malah berani untuk didemo. jadi, kalo misalnya tadi malem dia sama sekali ga berhalangan, sby itu pengecut.

  2. Hua….haaaaaaaaaaa……
    Ternyata ada juga orang guoblok kaya gue….
    BBM Naik = kenaikan harga bahan pokok (Beras, Sayuran, Lauk Pauk, Ongkos Angkot, de-el-el), trus pemerintah ngasih BLT 100/bulan (berarti perhari 3000 perak) cukup buat apa? wong beras aja per liter dah di atas 4000, lha… orang guoblok ini babenya punya mongbil… ya wajar wong kagak ngerasain suseh… duit dikasih ama babenye, kagak usah nyari….
    Kata Riyas Rasid, BLT itu uang penghibur, ibarat anak kecil yang dah di gebuki sampe babak belur, dah gitu dibujuk pake permen satu! guoblog bener kan? ya se guoblog yang dukung naiknya BBM kan?

    APBN Indonesia kacau itu bukan karena naiknya minyak dunia, tapi karena dipake bayar utang para konglomerat nakal, coba lu liat bencana lumpur lapindo, itu ulahnya bakri, (swasta) lalu yang bayar ganti ruginya sapa? ya pemerintah bego! dari mana duitnya kalo kagak ngambil dari APBN?

    Inget hasil eksplorasi Minyak bumi indonesia dari tahun ketahun itu naik, tapi hanya karena privatisasi, di jual keasing, jadi indonesia bangkrut, mau lu gue jual keasing biar jadi pembokat? trus lu digebuki, dah gitu lu dibujuk pake permen satu?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s